Pages

Lagu

Sunday, February 23, 2014

Dia insan teristimewa buatku..

Dia insan istimewa dalam hidup aku. Dikala aku ditimpa musibah,dia lah yang membakar semangat untuk terus cekal dan tabah.
Dikala aku dihimpit masalah,dia lah insan yang tampil merungkai idea permasalahan.
Dikala aku memerlukan motivasi,dia lah insan yang tidak putus meningkat motivasi diri ini.
Dikala jiwa merundum kesedihan,dia lah insan yang berjaya ‘membaca’ isi hati ini.
Mama,engkau lah insan teristimewa dalam hidup ini.

Tanggal 23 Februari 2014 merupakan ulangtahun kelahiran ibuku yang ke-51. Sama usia dengan ayahku. ‘Mama’ adalah panggilan yang kami sekeluarga gunapakai bagi kata ganti seorang ibu. Mama walaupun punyai seribu kelemahan namun masih punyai satu juta kelebihan.

Tiada apa yang mahu saya kisahkan mama kepada pembaca kerana setiap ibu semestinya punyai kisah yang indah bagi setiap anaknya. Saya tetap bersyukur atas kurniaan Allah seorang ibu ini kepada kami.

Pernah suatu ketika bulan Ramadhan tahun lepas mama diuji hebat oleh Allah. Sepanjang ramadhan lepas,mama menjalani pembedahan pembuangan ‘apendix’ dan juga pembuangan ‘rahim’. Dan selama lebih kurang 20 hari mama terlantar di atas katil hospital di Kuala Terengganu.

Kisahnya bermula apabila mama mengadu sakit perut dan muntah-muntah beberapa kali ketika sedang bekerja di pejabat. Kebetulan ketika itu saya berada di rumah cuti semester. Di awal pagi sekitar jam 9,mama kol saya katanya mahu ke klinik untuk buat pemeriksaan perut. Wajah mama ketika itu begitu pucat namun dirinya tenang,buatkan saya resah seketika. Setelah mendapat nasihat doktor,mama ambil cuti dari bekerja. Di rumah,mama rehat sepanjang hari namun tanpa disangka selepas solat asar,mama mengadu sakit di perut sekali lagi. Ayah membawa mama ke klinik namun atas nasihat doctor,mama perlu masuk wad dan terus dikejarkan ke hospital menaiki ambulans.Kami di rumah terlopong dengan berita ini. Dalam fikiran saya,sudah tentu penyakit mama ini serius.Jika tidak,mana mungkin perlu dimasukkan ke hospital.

Mama berada dalam jagaan jururawat dan selang beberapa hari,mama diberitakan mengalami masalah appendix dan perlu menjalani pembedahan tersebut dalam masa terdekat. Tanpa mama di rumah,kerja-kerja di rumah kami(adik-beradik) yang ambil alih menggantikan mama dan ayah. Ayah menjadi peneman setia di sisi mama sehinggakan hampir satu minggu ayah mohon cuti kerja.

Allah sahaja yang tahu perasaan saya ketika itu. Pernah satu perkataan yang terbit dalam fikiran saya iaitu ‘maut’. AllahuAkbar. Hampir 5-6 jam mama jalani proses bedah. Doktor kata,mama alami 2 pembedahan iaitu pembuangan appendix dan juga rahim. Ini berikutan jika rahim tidak dibuang,nanah akan singgah kat situ dan boleh sebabkan kanser rahim. Mama tenang hadapinya,kami tawakkal dan redha sepenuhnya. Syukur Alhamdulillah segalanya berjalan lancar.

Hebat ujian mama di bulan Ramadhan.Mama berpantang lebih kurang 2 bulan lebih. Sepanjang masa itu,kami lah yang ‘mengharmonikan’ aktiviti keluarga ini. Saya masih ingat,ayah yang susah buat kerja di dapur seperti memasak,ketika itu menjadi sangat rajin. Kami sekeluarga sangat erat ketika itu.pelbagai ragam apabila lelaki masuk ke dapur. Haha.

Saya mendapat nasihat beberapa rakan perempuan tentang keadaan mama yang seperti itu. Kata mereka,mama perlu dijaga dengan baik. Terutama dari sudut mental,perasaan dan lain-lain. Semestinya perasaan mama sedikit berubah dan terjejas atas faktor pembuangan asset penting wanita tersebut. Ya,saya sudah melihat kesannya pada mama sepanjang berada di sisi mengurus kerja buat mama ketika sakit. Dengan sedayanya kami akan menjaga mental dan fizikal mama. Sepanjang ayah bekerja,kami lah yang mengurus hal ehwal keluarga termasuk makan minum mama.

Sepanjang mama sakit,setiap saat jika berjauhan dengan mama,saya akan rasa risau. Yelah,risau jika apa berlaku pada mama. Berkat di bulan Ramadhan,tidak putus doakan moga mama dipelihara Allah dan sembuh dengan baik. Jika kami tidak mampu menjaga mama,moga Allah tetap menjaganya.

Setiap hari mama tidak putus menerima kunjungan pelbagai pihak datang ziarah. Bekalan nasihat dan motivasi diberikan. Tidak lupa juga kepada semua kenalan yang sentiasa mendoakan keadaan mama walau jauh di mata. Terima kasih semua. Saya tetap hargainya.
Saya pernah terbayang adakah ini ramadhan terakhir kami bersama mama?? AllahuAkbar. Kami redha apa yang berlaku dan akan berlaku pada mama. Alhamdulillah sampai hari ini saya masih mampu mendengar suara mama,melihat senyuman mama.

Kepulangan saya ke Kuala Lumpur menyambung sesi pengajian di IPT dikejutkan dengan satu getaran mesej yang masuk ke henfon.

“…terima kasih menjaga mama selama mama sakit.Mama rindu kamu…”

Air mata saya yang beku penuh dengan dosa ini tidak semena-mena mudah mengalir air mata tika itu. AllahuAkbar…

Mungkin tidak cukup dengan kata-kata jika tidak dibuktikan dengan tindakan.Apa-apa pun..

Love You So Much mama….
bersama ayah ketika raya tahun lepas..
Mama insan teristimewa.


Wednesday, February 5, 2014

Memori 1: Tragedi Oktober 2013



Memori 1 saya kongsikan kepada pembaca .

Peristiwa 13 OKTOBER 2013 sentiasa menjadi ingatan dalam diri saya setiap masa. Akan saya ungkap beberapa hikmah yang saya peroleh,terlebih dahulu ingin saya cerita peristiwa tersebut. 

Peristiwa 13 OKTOBER  ini saya boleh katakan. Antara peristiwa ‘hitam keputih-putihan’. Kenapa? Memang satu kejadian yang tragis bagi saya,namun terselit beberapa hikmah yang Allah mahu ‘hadiahkan’ kepada saya. Itu sebab disebalik peristiwa hitam,namun bermakna buat saya.

Saya bersama seorang rakan serumah sewa saya di Petaling Jaya telah dimasuki 3 perompak yang menyamar sebagai anggota polis. Alkisah bermula kira-kira pada jam 5.00 pagi,saya terjaga untuk menunaikan hak saya pada Tuhan. Beberapa minit kemudian,saya dengar bunyi bising di pintu ‘grill’ sebelah rumah sewa saya. Saya jangka tuan rumah baru pulang ke rumah kerana kedengaran suara mereka yang riang. Saya tidak peduli. Namun,hati saya tidak sedap apabila pintu rumah saya diketuk oleh seseorang beberapa kali. Saya baru teringat bahawa saya terlupa untuk mengunci pintu grill kerana tergesa-gesa pulang rumah semalam. Saya berfikir tidak mungkin individu yang mengetuk pintu ini rakan-rakan saya apatah lagi housemates saya yang lain yg sudah pulang ke kampong halaman(sempena raya Haji). Andai rakan2 saya yang lain,semestinya mereka akan menyebut nama saya.tapi kali ini tidak. Rakan saya yang sorang lagi terjaga dari tidur dan menyuruh saya membuka pintu. Saya tegas berkata tidak,ini orang lain dan bertindak untuk berdiam diri sahaja.



Tiba-tiba,tanpa disangka pintu tersebut terbuka kesan daripada umpilan tombol individu tersebut. Kami tergamam dalam keadaan yang gelap. 3 orang perompak(ketiga-tiga India). Seorang berbadan gempal muka bengis,seorang kurus peramah dan seorang lagi badan berisi,berkopiah dan pendiam. Tanpa memperkenalkan diri,salah seorang daripada mereka(kurus) terus mengatakan “korang jangan bergerak,kami polis. Kami terima laporan orang ramai rumah ini disyaki tempat penagih dadah..Kami datang nak buat siasatan.”

Cara dia bercakap sangat peramah,lembut dan kami seolah-olah percaya. Kemudian,si kurus itu terus minta kerjasama kami utk serahkan henfon yang ada & kad pengenalan diri. Kami yang percaya terus memberi barang-barang tersebut. Kawan saya,Ali (bukan nama sebenar) miliki 3 henfon. Dia menyerahkan 1 biji namun 2 biji lagi berjaya dirampas mereka. Saya kebetulan ic memang simpan dalam kereta berserta dompet. Apabila saya memberitahu ic tinggal dalam kereta,dia seolah-olah tidak percaya kerana saya miliki kereta. Ditanya saya jenis kereta,kerana fikir demi keselamatan,saya menipu jenis kenderaan tersebut.

Sikap saya yang banyak bertanya & bercakap manakala Ali(rakan saya) hanya berdiam diri.
Pelbagai soalan saya ajukan kepada si kurus tersebut dalam keadaan bergelap atas arahan mereka.Sambil 2 lagi rakan dia ke bilik menggeledah untuk menjalankan ‘siasatan’ mereka. Antara yang saya tanya ialah tempat mereka bertugas.Katanya di Pejabat Polis seksyen 17 dengan penuh yakin. Ditambah lagi dia ketika itu menelefon sarjan/bos dia dan berbual dengan gaya seorang inspector yang bertugas. Namun,saya dapat agak dia bercakap sendirian kerana gaya dia bercakap terlalu cepat & gelabah. Saya masih keadaan tenang ketika itu & masih tidak syak mereka sebagai perompak ‘ganas’. 


Saya juga tak sempat nak minta dia tunjukkan kad kuasa polis. Si kurus itu juga bertanya khabar tentang akademik saya,jurusan apa yang diambil dan siap berpesan belajar elok-elok dengan ramahnya. Sungguh terharu. Memang macam seorang pemimpin. Kami juga ditanya samada merokok/hisap atau tidak. Tambahan itu,kami disoal samada ada menyimpan atau tidak ‘ais’(sejenis dadah). Ketika itu,saya tak faham apa itu ais,tapi Ali menjelaskan itu sejenis dadah. Maaf,barang2 tersebut jauh beribu batu dari hidup kami.


Setelah dalam setengah jam,ketiga-tiga indivdu tersebut berdiri tegak di hadapan kami. Salah seorang daripada mereka meminta kami ke tandas untuk ujian air kencing. Part ini lah yang membuatkan saya mula mengesyaki mereka ini sah seorang perompak. Kami disuruh buang air kecil dalam gelas yg mereka ambil di dapur,kemudian saya perhati mereka tangok-tengok macam tu dan terus minta kami buang. Terbukti mereka tiada kepakaran dalam hal ni sebaliknya sebagai syarat untuk berlakon sebagai anggota polis yang memang menjalankan siasatan kes dadah cara sebegini. Selepas itu,saya dapati laptop kami telah hilang. Apabila saya Tanya buat apa ambil laptop,si kurus kata mereka nak buat siasatan. Si badan tegap pula kata “ada kamu nampak kami ambil? Kamu kat tandas tadi kan?” 

Huh,cilik betul mereka. Saya tidak berdiam diri.,saya tanya bila boleh serahkan kembali barang-barang kami. Terus dijawab petang esok kami datang balik. Dalam hati,sungguh tidak percaya. Saya perhati si berkopiah keluar rumah beserta barang-barang kami yg dirampas.Sementara 2 orang lagi masih di dalam rumah menjalankan ‘siasatan’ mereka. Zikir HasbunaAllah berterusan dalam hati saya…

Sekitar jam 6.00 pagi,azan subuh di surau berdekatan kedengaran. Ketika itu,si kurus gelisah sambil berkata “wei,korang tak rasa panas ke duk rumah ni? Panas giler aku rasa ni(sambil mengipas muka)”. Ketika itu,saya fikir ini kuasa Allah nak tunjuk. Tuhan bersama kami. Mulut kumat kamit berzikir. Hati berdebar,jiwa gelisah fikiran berlegar pelbagai perkara yang bakal terjadi.Ketika itu,saya berfikir untuk berlawan dengan mereka dan keluar rumah. Namun,jauh dari sudut kawan saya berada. Saya risau dia akan tertinggal keseorangan. Niat itu saya batalkan. Saya juga terdetik ingin cuba call 999 menggunakan telefon rumah,namun gerak geri kami dikawal rapi. Kami terpaksa ‘setia’ sampai ke penghujungnya menyaksikan drama seterusnya.

Si badan tegap itu menyoal saya sebaik azan berhenti berapa jumlah yang kamu boleh bayar untuk selesaikan kes ini. Sambil memegang kepala saya. Saya jawab dengan tenang,saya tiada duit sekarang,duit dalam kereta. Ditanya kembali berapa jumlah yang ada. Jawab saya Rm50. Apabila dia tidak percaya dan menyoal dengan bengis,terus saya cakap ada rm100.


Kemudian,dengan keadaan kalut,mereka berdua terus menggeledah di ruang tamu rumah. Kami perhati dalam keadaan berdebar. Kami dapat cam pergerakan dan muka mereka dibantu oleh sinaran cahaya dari luar jendela. Dalam keadaan masih gelap,mereka menggeledah mencari barang dibawa ‘bekalan’ mereka. Buku-buku agama berselerak,kitab dicampak, satu persatu beg diperiksa, wayar telefon & wifi diputuskan dan yang paling saya terkesan ialah apabila Al-Quran dibaling begitu sahaja. Hati sebak,tak berdaya nak buat apa. Bimbang keselamatan kami untuk bersuara apatah lagi bertindak. Mulut saya ketika itu tidak lain hanya zikrullah membasahi. Saya minta kawan saya bertenang.


Mereka minta duit,saya katakan ada di dalam kereta. Si badan tegap marah dan terus menampar saya dengan sekuat hati sebanyak dua kali. Terus terpancul dari mulut saya dgn ungkapan ‘Ya Allah’. Terus dia berhenti berbuat demikian. Kemudian,si bengis tadi mengacukan 2 bilah pisau di tangan kanan & kiri ke leher saya sambil minta duit, Ya Allah,ketika itu maut dalam ingatan saya. Saya tidak dapat berbuat apa,terasa ketajaman 2 bilah pisau itu di leher saya. Saya kata saya akan beri,tapi jangan buat apa-apa kepada kami.Dia kemudian minta saya turun bawah ke kereta dan ambil duit untuk diberikan kepada mereka. Sambil turun ke bawah,dia mengekori saya dan meletakkan pisau di leher. Dah jadi macam tebusan. Suasana ketika itu sunyi,tiada orang kelihatan. Saya tidak berani nak alih muka ke belakang untuk cam dia. Terdetik di hati risau jika dia melarikan kereta saya. Memang merana dibuatnya. Ketika itu juga,saya tidak dapat fikir apa-apa melainkan serahkan duit yang ada. 

Dibukanya dompet,saya serah sekitar rm100. Kemudian dia terus merampas dompet saya yang punyai jumlah lebih kurang rm200. Duit itu saya dapat hasil sumbangan rakan-rakan saya dan plan untuk bank in keesokan hari. Semua sudah lesap begitu sahaja. Kemudian dia terus naik atas kembali. Alhamdulillah,kereta tak ‘diapa-apakan’.


Saya bebas dibawah,baru fikiran boleh berfungsi. Berfikir apa tindakan saya perlu buat. Kawan di atas,saya di bawah. Saya cuba perhati ada atau tidak geng mereka yang menunggu di bawah. Saya dapati sebuah kereta yang menunggu namun saya tidak berani hampirinya sebab risau keselamatan. Dalam keadaan panic,saya terus ke surau di blok bersebelahan dan maklumkan kepada Jemaah surau yang mendirikan solat subuh ketika itu. Pantas,sekitar 10-15 orang menuju ke rumah saya bersama senjata di tangan mereka bertujuan menangkap perompak tersebut. Malangnya,apabila pintu dibuk saya dapati kawan saya terduduk diam ditinggalkan perompak. Mereka bebas. Kerugian hamper Rm5000. Duit,hardisk,hanfon,laptop diambil mereka. Kami tiada barang berharga nilai jutaan,hanya itulah asset kami sebagai pelajar. Kenapa mesti kami yang mangsanya?


Itulah kisah yang saya dapat rungkaikan kepada kalian. Sehingga jam 2.00 petang baru selesai tugas polis untuk buat siasatan menyeluruh kes kami ini. Perasaan ketika itu bercampur-baur. Air mata selama ini beku,menjadi cair. Tempat sujud dibasahinya. Perasaan marah,geram turut merasa fitrah bagi seorang manusia. Kecewa,sedih,menyesal mewarnai perasaan hati ini. Paling  sebak apabila kedengaran suara mak menjerit terkejut dengar berita ini.
Sentiasa dalam ingatan...



Alhamdulillah…

Tragedi ini mengingatkan saya agar lebih teliti dalam setiap perkara. Jangan lepas tangan dalam soal keselamatan selepas ini walau di mana berada.

Alhamdulillah…

Allah telah ‘bersihkan’ harta-harta saya yang diambil perompak. Mungkin itu daripada sumber yang Dia tak redhai. Mungkin ada orang yang lebih memerlukannya.

Alhamdulillah..
Tuhan mengingatkan saya bahawa saya baru kehilangan harta yang boleh dicari namun terdapat manusia-manusia lain lagi yang telah kehilangan insan tersayang dalam hidup. Yang sememangnya tidak dapat ditukar ganti.

Alhamdulillah…

Saya dipesan agar bersyukur dengan apa yang ada. Menggunakan nikmat kurniaan sebaiknya ke arah jalan yang diredhai Tuhan.


Alhamdulillah..

Allah pesan kepada saya agar letak kebergantungan yang tinggi pada-Nya di waktu susah mahupun senang. Allah ajar saya agar tidak leka berdoa kepada-Nya.


Alhamdulillah..

Allah mahu eratkan ‘hubungan’ antara saya bersama-Nya. Dunia tempat mencari bekalan untuk kehidupan selepas mati.


Terima kasih Tuhan atas tragedi ini. Surah an-Naml ayat 40 menjadi ubat dikala perasaan diselubungi dengan kes ini.


Terima kasih.

Monday, February 3, 2014

Kuasa Allah depan mata saya..

Fenomena dunia hari ini semua tahu akan kemunculan kejadian-kejadian ajaib dari Allah SWT di atas muka bumi di merata tempat. Hal ini tersebar luas di kaca tv,website mahupun di media alternative lain. Sungguh,apabila fenomena-fenomena ini mendapat liputan meluas,akan membuka mata seluruh pihak. 

Yang lalai,kembali tersedar. Yang leka,kembali panik. Hal akhirat dalam ingatan,mati menjadi persiapan, Allah dalam hati.
Menjadi fitrah sang manusia apabila ditimpa bencana,musibah,ujian kembali akan ingat pada Tuhan. Al-quran disimpan bagaikan suci dalam debu kembali dibuka, mulut kumat-kamit zikrullah, doa tidak putus-putus, masjid sebagai tempat persinggahan.

Namun,apabila diuji dengan kesenangan,sungguh kita seolah-olah bertuhankan kepada kebendaan serta duniawi semata-mata.Manusia dikurniakan nikmat,menjadi sombong. Apabila diuji berkeluh kesah. Ini bertepatan dalam firman Allah surah al-Ma’arij ayat 20-21:

“Apabila dia ditimpa kesusahan,dia berkeluh kesah.Dan apabila mendapat kebaikan dia menjadi kikir(sombong)…”

Maka,kemunculan fenomena-fenomena ajaib sedikit sebanyak membawa peringatan kepada kita. Berita kemunculan salji di Mesir menggemparkan seluruh ummat. Juga tersebar khabar angin salji akn turun di Asia Tenggara berikutan  suhu yang menurun di beberapa tempat.Terlalu banyak kejadian ajaib yang menunjukkan kekuasaan Allah dapat dilihat. Misalnya,kalimah ALLAH di telur,buah-buahan dan pada awan di langit. Di website begitu mudah untuk kita ketahui.


Saya pula,Allah hadirkan fenomena ajaib sangat dekat dengan saya iaitu sepasang mata kuci yang berlainan warna. Sungguh,mungkin terdapat faktor dari sudut sains,namun saya lebih melihat dari sudut kekuasaan Allah Yang Maha Kuasa. Hari-hari saya menatap sepasang mata kucing peliharaan keluarga saya ni. Pernah sebak dan menitis air mata melihatnya. Beruntung kami sekeluarga apabila hari-hari dapat lihat kuasa ajaib Tuhan ini. Tidak lain sekurang-kurangnya dapat beri kesedaran dengan kejadian ini dan mendekatkan diri pada Rabb.
 Syukur Alhamdulillah..


LinkWithin

Related Posts with Thumbnails