Pages

Lagu

Sunday, January 26, 2014

Pergi atau rugi..



Sabda Rasulullah SAW: “Ada 7 golongan yang akan dinaungi oleh Allah di bawah naungan-Nya pada hari yang tiada naungan kecuali naungan-Nya. Imam yang adil, Pemuda yang sentiasa beribadah kepada Allah, Orang yang hatinya berpaut pada masjid, dua orang yang saling mencintai kerana Allah berkumpul & berpisah kerana-Nya, Lelaki yang diajak bezina oleh wanita yang memiliki kedudukan dan kecantikan,maka ia mengatakan, ‘sesungguhnya aku takut kepada Allah’, orang yang bersedekah dengan sembunyi-sembunyi sehingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang dinafkahkan oleh tangan kanannya dan seseorang yang mengingati Allah dalam keadaan sepi(sendiri) lalu mengalir air matanya.”
(HR.Buhari & Muslim)

Juga sabda Nabi Muhammad SAW: “Sesiapa bersuci di rumahnya lalu pergi ke masjid untuk menunaikan solat yang telah Allah wajibkan kepadanya maka setiap langkahnya menghapus satu dosa dan langkahnya yang satu mengangkat satu tingat darjatnya.”
(HR. Muslim)


Kedua-dua hadis ni sering kali diperdengarkan di merata tempat dalam siri ceramah. Berulang-ulang kali membacanya sudah cukup buat air mata saya menitis. Titis air mata bagaimana Allah telah memberi ‘bonus’ dalam hidup kita dengan begitu mudah nak dapatkannya namun kita sering alpa dan melepaskan peluang ini. Ya,menuntut proses muajahadah yang tinggi untuk mencapai kemanisan iman menepis mainan syaitan.

Saya tertarik untuk highlight ‘orang yang hatinya berpaut pada masjid’. Sungguh,terlalu banyak kelebihan & manfaat apabila kaki melangkah ke masjid samada dari sudut literal mahupun lateral yang dapat kita kecapi. Saya tidak mahu bercakap atas angin,berdasarkan apa yang saya rasai sendiri sudah cukup sebagai bukti hebatnya aura ibadah di masjid. Tidak dapat dinafikan beruntungnya bagi mereka sehingga mendapat naungan Allah. Namun,sering kali yang bernilai inilah berat dilaksanakan. AllahuAkbar.

Jiwa yang gelisah menjadi tenang, fikiran yang kusut menjadi damai, dosa yang berbukit lama-kelamaan mula menipis, hati yang keras bertukar lembut, kata-kata hikmah diungkap dibibir, air mata yang beku mengalir saban hari. Solat berjemaah terjaga, salam ukhuwwah terjalin, sunnah kesucian terkawal, niat iktikaf dimanfaatkan. Semestinya syurga nan hakiki menjadi idaman kepada pengunjung rumah Allah.

Tidak terungkap aura melangkah masuk ke rumah Allah ini betapa kesannya serta kelebihan yang dapat dikecapi. Sebelum mata terpejam,ayuh gagahkan diri ke masjid, sebelum usia tua menjengah, ayuh rajinkan kaki ke masjid. Kita mampu buktikan kecanggihan & kemewahan duniawi tidak menghalang diri untuk ke masjid.

Pergilah sebelum kita rugi...



Serupa Tetapi Berbeza..

Mungkin pembaca tertanya-tanya kaitan apakah title yang saya maksudkan ini. Pertama kali ingin saya ulangi segala penulisan dalam blog ini adalah cetusan idea saya sendiri samada ia berbentuk pandangan, ulasan, komentar dan sebagainya. Sedaya upaya saya akan pastikan segala kata-kata & bahasa digunakan dalam blog ini jauh daripada cemuhan,ejekan mahupun berbentuk kesat.

Serupa Tetapi Berbeza.

Ia sebenarnya ada kaitan dengan politik atau siasah(dalam Bahasa Arab). Sebelum itu,sentuh hal politik mungkin mendatangkan rasa bosan,jemu malah terdapat sesetengah pembaca mengeluh dek kerana berbicara soal politik. Hakikatnya,politik ini tidak dapat lari dari kehidupan kita.Hatta ia juga merupakan sebahagian dalam Ad-Deen (Islam). Cakna terhadap suasana politik,masyarakat,semasa seperti kita telah ambil tahu sebahagian juzuk agama kita.

Baiklah,saya terus pada point utama ingin ceritakan. Baru-baru ini, ADUN di kawasan saya mengadakan majlis pengagihan Dana Bakti Remaja. Ini merupakan ‘bonus’ tahunan kepada seluruh pemuda-pemudi di seluruh kawasan semenjak pemerintahan wakil daripada Barisan Nasional. Dana berbentuk wang ringgit berjumlah RM200. Cukup? Padan?. Wallahu’alam. Yang penting tak lepas peluang untuk dapatkan.

Saya tak berniat nak ulas pengagihan dana tersebut. Fokus saya sebenarnya teralih kepada bentuk pengurusan majlis,ucapan wakil pimpinan dan pelbagai lagi. Sepanjang pengalaman saya mula ‘cakna’ & aktif dalam siri isu politik kepartian ini,telah menjadi hobi saya yang suka mengkaji,menilai,malah membandingkan sepak terajang politik pelbagai parti di Negara ini. Tambahan,nialain dapat dibuat melalui hadir program dianjurkan,ceramah, laman social,bacaan akhbar malah bersemuka dengan ahli politik sendiri. 

Apa kaitan entry saya?

Baiklah,berkait dengan tajuk post saya kali ini,jujur saya kata ucapan daripada pemimpin ‘biru’ KURANG menusuk hati & jiwa saya. Walaupun dalam ucapan menyentuh soal agama,nama Allah,Rasul serta beberapa kalimah Islamik, namun ia bagaikan hanya di bibir, tidak di hati. Di sini saya mahu sentuh tentang isi bicara agama pemimpin ‘biru’ yang saya kira tampak berbeza dengan pemimpin parti Islam(memandangkan hanya ‘biru’ dan ‘hijau’ di tempat saya) 

Maaf,saya tidak memperkecilkan sesiapa,ini hanya nilaian rasa hati saya. Kalam pemimpin ‘hijau’ kesannya sampai ke hati saya walaupun hidup tidak mewah,pakaian tidak megah. Tetapi sangat mendalam setiap bibit kalam dikeluarkan seolah-olah matlamat yang ingin dicapai bukan setakat hidup di bunia bahkan sehingga kehidupan selepas mati.

Perbandingan inilah yang saya mahu rungkaikan walaupun saya tahu sesetengah yang lain berpendapat sebaliknya. Kedua-dua pemimpin serupa dalam anutan agama tetapi berbeza kesan penyampaiannya. Mampu berkata tentang Islam itu sudah cukup baik dan satu pujian kerana masih letak Islam dalam sesuatu urusan. Tahniah kepada semua. 

Namun tidak cukup jika membeli Al-Quran tetapi hanya menjadi suci dalam debu di atas almari.Hanya berguna kita waktu terdesak sedangkan ramuan rencah hidup kita semuanya lengkap dalamnya Begitulah diibaratkan dengan perbandingan yang saya cuba luahkan.

Ya,masih terdapat 1001 lagi bezanya samada tersirat atau tersurat. Anda sendiri mungkin boleh kemukakan. Team A mahupun team B masing-masing punyai baik & kurang yang tersendiri. Point yang saya rungkaikan itu mungkin pecahan juzuk melalui rasa hati & pemerhatian saya.

 Sekian. Serupa tapi berbeza,kepada yang berkenaan saya hulurkan ampun.
Selamat membaca.



Thursday, January 23, 2014

Disebalik blog ini..

Syukur pada Allah atas segala kurniaan,nikmat,rezeki yang sememangnya tidak dapat dihitung peri banyaknya. Dengan nikmat-nikmat inilah kehidupan kita yang dulu susah kini bertukar senang,tika dulu menderita kini bahagia,ketika dulu menahan sabar kini tersenyum lebar. Apakah tidak bersyukur lagi kita?
Aduhai,kisah derita penyakit Nabi Ayyub sudah cukup menjelmakan pengajaran berguna.

Kata Nabi Ayyub a.s: "Sesungguhnya saya merasa malu kepada Allah Taala untuk meminta kepada-Nya sebab waktu cubaan-Nya(ujian) belum memadai jika dibandingkan dengan waktu senangku.."

Begitulah ungkapan ringkas Nabi Ayyub ketika beliau menderita penyakit yang dihadapi.Namun kesabaran,ketabahan malah hadirnya nilai redha dalam diri Nabi Ayyub dengan penyakit tersebut.
Sungguh,kecekalan hamba Allah ketika itu tidak dapat dipertikai lagi betapa tingginya berbanding umat pada masa kini.Penulis bukan mahu bicara panjang tentang ini cuma merupakan satu ibrah ringkas yang mahu dikongsikan kepada pembaca.

Saya berasa teruja kali ini kerana dapat meneruskan lagi penulisan di laman blog peribadi ini yang saya kira idea penulisan ini mula tercetus sejak tahun 2010. Namun tahap catatan,idea dan inspirasi dalam hati penulis tika itu sangat cetek. Ditambahkan lagi dengan susunan bahasa yang ‘putar-belit’. Haha

Cuma entry kali ini saya mahu rungkaikan bagaimana timbulnya idea penubuhan blog ini. Idea asal nama blog ini (Qadarullah) mula terbit setelah saya membaca sebuah hadis dalam satu kitab yang diberikan seorang hamba Allah berserta terjemahannya. 
Hadis tersebut saya baca,fahami dan hafaz.Sehinggakan hadis ini seolah-olah cahaya petunjuk bagi saya menempuh pelbagai mehnah & tarbiyah Allah. Kemudian,ada seorang kenalan galakkan saya sama-sama untuk cipta blog. Maka,’Qadarullah’ terus menjadi option pertama saya untuk diletakkan sebagai jenama blog ini.

“Kalamku zikir,diamku fikir”

Saya ingat-ingat lupa dari mana datangnya ungkapan ini. Namun secara idealnya,ungkapan ini terbit hasil pembelajaran satu subjek agama Bahasa Arab di Universiti Malaya cawangan Nilampuri,Kelantan. Jika tidak silap saya,ini merupakan kata-kata wasiat seorang tokoh ulama apabila ditanyakan tentang diri untuk dijadikan sebagai pesanan kepada yang lain. Sejak itu,ungkapan ini terngiang-ngiang dalam fikiran saya dan sejujurnya perbuatan ‘kalam’ dan ‘diam’ merupakan perkara yang sangat sinonim dengan peribadi saya. Saya kurang bercakap dan seorang yang pendiam.

Jadi, ungkapan ini sangat menarik dan menjadikan satu inspirasi & motivasi kepada saya untuk lebih menjadi diri yang punyai matlamat jelas setiap tindakan. 

Apabila bercakap,kata-kata itu tidak lain ingat pada Allah. Apabila diam,jangan buang masa.Perlu manfaatkan nikmat fikiran untuk berfikir tentang Islam & yang bermanfaat.Ironinya,ungkapan inilah saban hari menjadi pegangan saya dalam setiap tindakan. Syukur Alhamdulillah.

Terima kasih kepada yang sudi membaca cetusan idea saya ini. Juga buat beberapa sahabat saya yang menjadi pembakar semangat untuk saya teruskan penulisan ini.
Entry seterusnya masih dalam pembikinan.. Yang manfaat dijadikan teladan,yang buruk jangan disimpan. Teruskan ikuti perkembangan blog ini.




LinkWithin

Related Posts with Thumbnails