Pages

Lagu

Thursday, November 25, 2010

Hanya kerana sebiji kurma.









Assalamu’alaikum….sy ada terdengar dan terbaca kisah yg menarik ini ,seorang pemuda bernama Ibrahim bin Adham(seorang ulama’ yg alim dan zuhud).Kisah ini cukup ringkas tetapi sangat2 bermakna kepada seluruh manusia yg menumpang bertapak di atas muka bumi Allah.Jom baca….

Selesai menunaikan ibadah haji, Ibrahim bin Adham berniat ziarah ke Masjidil Aqsa. Untuk bekal di perjalanan,dia membeli 1 kg kurma dari pedagang tua dekat Masjidil Haram.Setelah kurma ditimbang dan dibungkus, Ibrahim melihat sebutir kurma tergeletak didekat timbangan. Menyangka kurma itu bahagian dari yang dia beli, Ibrahim memungut dan memakannya.


Setelah itu dia berangkat menuju Al Aqsa. 4 Bulan kemudian, Ibrahim tiba di Al Aqsa. Seperti biasa, dia suka memilih sebuah tempat beribadah di sebuah ruangan dibawah kubah Sakhra.Dia solat dan berdoa dengan khusyuk. Tiba- tiba dia mendengar percakapan dua Malaikat tentang dirinya.


“Itu, Ibrahim bin Adham, ahli ibadah yang zuhud dan wara yang doanya selalu dikabulkan ALLAH SWT,” kata malaikat yang satu.

“Tetapi sekarang tidak lagi. doanya ditolak kerana 4 bulan yg lalu dia memakan sebutir kurma yang jatuh dari meja seorang pedagang tua di masjidil haram,” jawab malaikat yang satu lagi..


Ibrahim bin adham terkejut sangat, dia terhenyak, jadi selama 4 bulan ini ibadahnya, solatnya, doanya dan mungkin amalan-amalan lainnya tidak diterima oleh ALLAH SWT gara-gara memakan sebutir kurma yang bukan haknya.


“Astaghfirullahal adzhim” Ibrahim beristighfar. Dia terus untuk berangkat lagi ke Mekkah menemui pedagang tua penjual kurma. Untuk meminta dihalalkan sebutir kurma yang telah ditelannya.


Setelah sampai di Makkah,dia menuju ke tempat penjual kurma itu, tetapi dia tidak dapat bertemu pedagang tua itu melainkan seorang anak muda. “4 bulan yang lalu saya membeli kurma disini dari seorang pedagang tua. kemana ia sekarang ?” tanya Ibrahim.

“Sudah meninggal sebulan yang lalu, saya sekarang meneruskan pekerjaannya berdagang kurma” jawab anak muda itu.

“Innalillahi wa innailaihi roji’un, kalau begitu kepada siapa saya meminta penghalalan ?”. Lantas ibrahim menceritakan peristiwa yg dialaminya, anak muda itu mendengarkan penuh minat.

“Nah, begitulah” kata ibrahim setelah bercerita,
“Engkau sebagai ahli waris orangtua itu, mahukah engkau menghalalkan sebutir kurma milik ayahmu yang terlanjur ku makan tanpa izinnya?”.

“Bagi saya tidak masalah. Insya ALLAH saya halalkan. Tapi entah dengan saudara-saudara saya yang jumlahnya 11 orang. Saya tidak berani mewakilikan mereka kerana mereka mempunyai hak waris sama dengan saya.”
“Dimana alamat saudara-saudaramu ? biar saya temui mereka satu persatu.”


Setelah menerima alamat, Ibrahim bin Adham pergi menemui. Biar berjauhan, akhirnya selesai juga. Semua setuju menghalakan sebutir kurma milik ayah mereka yang termakan oleh Ibrahim.


4 bulan kemudian, Ibrahim bin adham sudah berada dibawah kubah Sakhra. Tiba tiba ia mendengar dua malaikat yang dulu terdengar lagi bercakap cakap. “Itulah ibrahim bin adham yang doanya tertolak gara gara makan sebutir kurma milik orang lain.” “O, tidak.., sekarang doanya sudah makbul lagi, ia telah mendapat penghalalan dari ahli waris pemilik kurma itu.. Diri dan jiwa Ibrahim kini telah bersih kembali dari kotoran sebutir kurma yang haram karena masih milik orang lain. Sekarang dia sudah bebas.”


Masyaallah,banyak pengajaran yg kita peroleh melalui kisah ini.Selama kita hidup,apakah HAK milik kita sebenarnya.??Sama-sama kita perbaiki diri tingkatkan ibadah dan ketakwaan pada Allah.Terima kasih Wallahu’alam..



Monday, November 22, 2010

Nasihat Syeikh Abdul Kadir al-Jailani..


Berikut adalah tips dari Syeikh Abdulkadir Al Jailani untuk sentiasa bersangka baik sesama insan.

    Jika engkau bertemu dengan seseorang, maka yakinilah bahawa dia lebih baik darimu.
Ucapkan dalam hatimu :

"Mungkin kedudukannya di sisi Allah jauh lebih baik dan lebih tinggi dariku.."


Jika bertemu anak kecil, maka ucapkanlah (dalam hatimu) :

"Anak ini belum bermaksiat kepada Allah, sedangkan diriku telah banyak bermaksiat kepadaNya. Tentu anak ini jauh lebih baik dariku.."


Jika bertemu orang tua, maka ucapkanlah (dalam hatimu) :

"Dia telah beribadah kepada Allah jauh lebih lama dariku, tentu dia lebih baik dariku.."


Jika bertemu dengan seorang yang berilmu, maka ucapkanlah (dalam hatimu) :

"Orang ini memperoleh kurnia yang tidak akan kuperolehi, mencapai kedudukan yang tidak akan pernah kucapai, mengetahui apa yang tidak ku ketahui dan dia mengamalkan ilmunya, tentu dia lebih baik dariku.."


Jika bertemu dengan seorang yang bodoh, maka katakanlah (dalam hatimu) :

"Orang ini bermaksiat kepada Allah kerana dia bodoh (tidak tahu), sedangkan aku bermaksiat kepadaNya padahal aku mengetahui akibatnya. Dan aku tidak tahu bagaimana akhir umurku dan umurnya kelak. Dia tentu lebih baik dariku.."


Jika bertemu dengan orang kafir, maka katakanlah (dalam hatimu) :

"Aku tidak tahu bagaimana keadaannya kelak, mungkin di akhir usianya dia memeluk Islam dan beramal soleh. Dan mungkin boleh jadi di akhir usia diriku kufur dan berbuat buruk.."





Tak rugi kita bersangka baik terhadap insan daripada kita bersangka buruk yang boleh mendatangkan dosa. Sematkan kedalam hati agar iman akan bertambah,aqidah dan akhlak juga akan terjaga.



Friday, November 19, 2010

Lembu itu...




Firman Allah dalam surah al-Hajj,37:

“Daging(haiwan kurban) dan darahnya itu sesekali tidak akan sampai kepada Allah,tetapi yang samapi kepadaNya adalah ketakwaan kamu.Demikianlah Dia menundukkannya agar kamu mengagungkan Allah atas petunjuk yang Dia berikan kepadamu.Dan sampaikan habar gembira kepada orang-orang yang membuat kebaikan.”.


Assalamu’alaikum wbt..alhamdulillah sempena kemunculan EidulAdha tahun ini,sy nk berkongsi sedikit tentang perjalanan dan pengalaman raya tahun ini.Alhamdulillah,dengan izin Allah,sy dapat solat raya dan meraikan perayaan Hari Besar ini di negeri orang(Kelantan Darul Naim).Keputusan untuk beraya di Akademi Pengajian Islam Universiti Malaya Nilampuri bersama sahabat2 lain dalam 100 orang cukup tepat. Syukur padaMu Ya Rabb.


Sepanjang kami meraikan perayaan di sana,banyak perkara yang kami praktikkan brsama hasil pembelajaran ilmu agama selama ini.Antara sempat kami laksanakan ialah solat fardhu berjemaah,takbir raya, solat sunat tasbih, menziarah penduduk kampong, merebahkan lembu..hehe. dan aktiviti2 melapah lembu dan sebagainya..


Alhamdulillah,secara jujurnya apa yg dapat sy rasai sepanjang bekerjasama dengan sahabat2 di sini adalah perkataan ‘Ukhuwwah’.Allah Akbar,baru sy mengerti cara bagaimanakah ukhuwwah itu dapat terjalin,dapat dieratkan,dapat bersatu dan dapat dirasai..Cukup hebat aturan Allah.Ukhuwwah antara sahabat2 seusia,yang muda dan yg tua khususnya bersama pensyarah2 APIUMNP.


Aktiviti penyembelihan lembu cukup menyeronokkan dengan telatah masing2 sehingga istilah letih tidak wujud di mulut masing2. “Kesungguhan Pengetua Kolej(Ustaz Hazrul) melapah dan membahagikan daging kpd 7 bahagian amat sukar di cari”..(kata ustazah wan rohani). 


Gelagat anak2 kecil sepanjang hari tersebut turut memeriahkan suasana.Alhamdulillah,semngat kerjasama yg ditunjukkan dan pertolongan Allah,semuanya berjalan lancar tanpa sebarang perkara yg xdiingini berlaku.


Namun,sebgaimana ayat di atas cukup jelas Allah mengatakan aktiviti2 ini tidak akan sampai kepada Allah melainkan dengan wujudnya amalan TAKWA di setiap individu dalam menjalankan ibadat kepada Allah.MasyaAllah,walaubagaimana penat lelah kita sekalipun dalam beribadat jika ketakwaan ini jauh dari kita,percayalah ia hanyalah sementara bukan berkekalan.Jika kita bersahabat tetapi tiadanya Ketakwaan kepada Allah,percayalah akan ade kelompangan sepanjang bersahabat..

Allah,cukup ringkas pesanan Tuhan kepada Hambanya.Cukup tinggi peringkat Takwa ini.Ayuh sama2 beribadat untuk mencapai ketakwaan pada Allah.Bagaimana.?Jadikan segala amalan yg dilakukan itu kerana Takut akan Allah Taala.Saya tinggalkan 3 pesanan bersama iaitu:


“Jika kamu beramal,ingatlah akan pandangan Tuhanmu,Jika kamu berbicara,perhatikanlah akan pendengaran Tuhanmu dengan bicaramu itu,dan Jika kamu diam,perhatikanlah pengetahuan Allah atas dirimu.”(Hatim Al-Asham)

Kalamku zikir,diamku fikir.Terima kasih..


LinkWithin

Related Posts with Thumbnails