Pages

Lagu

Thursday, November 25, 2010

Hanya kerana sebiji kurma.









Assalamu’alaikum….sy ada terdengar dan terbaca kisah yg menarik ini ,seorang pemuda bernama Ibrahim bin Adham(seorang ulama’ yg alim dan zuhud).Kisah ini cukup ringkas tetapi sangat2 bermakna kepada seluruh manusia yg menumpang bertapak di atas muka bumi Allah.Jom baca….

Selesai menunaikan ibadah haji, Ibrahim bin Adham berniat ziarah ke Masjidil Aqsa. Untuk bekal di perjalanan,dia membeli 1 kg kurma dari pedagang tua dekat Masjidil Haram.Setelah kurma ditimbang dan dibungkus, Ibrahim melihat sebutir kurma tergeletak didekat timbangan. Menyangka kurma itu bahagian dari yang dia beli, Ibrahim memungut dan memakannya.


Setelah itu dia berangkat menuju Al Aqsa. 4 Bulan kemudian, Ibrahim tiba di Al Aqsa. Seperti biasa, dia suka memilih sebuah tempat beribadah di sebuah ruangan dibawah kubah Sakhra.Dia solat dan berdoa dengan khusyuk. Tiba- tiba dia mendengar percakapan dua Malaikat tentang dirinya.


“Itu, Ibrahim bin Adham, ahli ibadah yang zuhud dan wara yang doanya selalu dikabulkan ALLAH SWT,” kata malaikat yang satu.

“Tetapi sekarang tidak lagi. doanya ditolak kerana 4 bulan yg lalu dia memakan sebutir kurma yang jatuh dari meja seorang pedagang tua di masjidil haram,” jawab malaikat yang satu lagi..


Ibrahim bin adham terkejut sangat, dia terhenyak, jadi selama 4 bulan ini ibadahnya, solatnya, doanya dan mungkin amalan-amalan lainnya tidak diterima oleh ALLAH SWT gara-gara memakan sebutir kurma yang bukan haknya.


“Astaghfirullahal adzhim” Ibrahim beristighfar. Dia terus untuk berangkat lagi ke Mekkah menemui pedagang tua penjual kurma. Untuk meminta dihalalkan sebutir kurma yang telah ditelannya.


Setelah sampai di Makkah,dia menuju ke tempat penjual kurma itu, tetapi dia tidak dapat bertemu pedagang tua itu melainkan seorang anak muda. “4 bulan yang lalu saya membeli kurma disini dari seorang pedagang tua. kemana ia sekarang ?” tanya Ibrahim.

“Sudah meninggal sebulan yang lalu, saya sekarang meneruskan pekerjaannya berdagang kurma” jawab anak muda itu.

“Innalillahi wa innailaihi roji’un, kalau begitu kepada siapa saya meminta penghalalan ?”. Lantas ibrahim menceritakan peristiwa yg dialaminya, anak muda itu mendengarkan penuh minat.

“Nah, begitulah” kata ibrahim setelah bercerita,
“Engkau sebagai ahli waris orangtua itu, mahukah engkau menghalalkan sebutir kurma milik ayahmu yang terlanjur ku makan tanpa izinnya?”.

“Bagi saya tidak masalah. Insya ALLAH saya halalkan. Tapi entah dengan saudara-saudara saya yang jumlahnya 11 orang. Saya tidak berani mewakilikan mereka kerana mereka mempunyai hak waris sama dengan saya.”
“Dimana alamat saudara-saudaramu ? biar saya temui mereka satu persatu.”


Setelah menerima alamat, Ibrahim bin Adham pergi menemui. Biar berjauhan, akhirnya selesai juga. Semua setuju menghalakan sebutir kurma milik ayah mereka yang termakan oleh Ibrahim.


4 bulan kemudian, Ibrahim bin adham sudah berada dibawah kubah Sakhra. Tiba tiba ia mendengar dua malaikat yang dulu terdengar lagi bercakap cakap. “Itulah ibrahim bin adham yang doanya tertolak gara gara makan sebutir kurma milik orang lain.” “O, tidak.., sekarang doanya sudah makbul lagi, ia telah mendapat penghalalan dari ahli waris pemilik kurma itu.. Diri dan jiwa Ibrahim kini telah bersih kembali dari kotoran sebutir kurma yang haram karena masih milik orang lain. Sekarang dia sudah bebas.”


Masyaallah,banyak pengajaran yg kita peroleh melalui kisah ini.Selama kita hidup,apakah HAK milik kita sebenarnya.??Sama-sama kita perbaiki diri tingkatkan ibadah dan ketakwaan pada Allah.Terima kasih Wallahu’alam..



12 comments:

  1. masyaAllah.. terbaek la shah.. keep up d gud work

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  3. salam.tp, islam kan agama yg mdh, knp krn skcl2 prkra2 tp impaknya sgt bsr,mohon pnjlsn.wallahua'lam

    ReplyDelete
  4. w'salam wbt..sebenarnya itulah yg mudahkan,tinggalkan dan jauhkan apa yg bukan milik kita..kn mudah..ye,Syariat Islam adlh semudh2nya tpi ingat,buat buruk ada balasan,buat baik pun ade alasan..adanya keadilan.

    ReplyDelete
  5. bkn x dsngjekan ke prkra 2? klo die tau kurma 2 bkn mlk die, awl2 lg die x ambil.bkn bgtu?

    ReplyDelete
  6. Salam..ye,mmg xsengaja,tapi perasan x selepas tu dia diberi peluang Allah dpt dengar perbualan malaikat..mksudnya,amalan dia dgn Allah sgt tinggi,hebat sehinggakan peroleh nikmat camtu.dia dpt tahu secara lgsung kesalahan yg dibuatnya..saya setuju dgn shahrir,ya satu keadilan yg nyata dlm Islam ni,..tarbiyah zaman dulu sgt hebat..tapi ingatlah kasih sayang Allah juga hebat.

    ReplyDelete
  7. ana menerima segala pndgn antum semua kt sini,kita berkongsi2 pndpt..ya,xnafikan ade prkara salah yg dibuat xsengaja,ade hukumannya..ade juga prkara baik yg dibuat scra xsengaja,juga ade balasan baik nye..Ya Allah,Islam mmg adil..apa2 pun,kita jgn pertikkaikan hukuman dn balasan Allah,seharusnya kite bermuhasabah amalan yg dibuat itu..ok..

    ReplyDelete
  8. syukran diats pnrngn sahabat berdua, trnyta antum btl2 fhm diats ape yg dismpaikn.asif di ats kkrngn

    ReplyDelete
  9. la baks..kita berkongsi2 pendapat..'bertanyalah pada yg lebih tahu'..ok

    ReplyDelete
  10. btl2, xkan hnya sbb'sebiji kurma'nk berblh.skdr ingn brtnya kpd yg lbh arif.syukran sekali lg, pd antum

    ReplyDelete
  11. na'am..betul tu,syukron sahabat..ni baru sebiji kurma kn..ok

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails