Pages

Lagu

Sunday, May 18, 2014

Memori 2: Pusat 'tarbiyah' di PLKN

Mungkin timbul beribu persoalan di fikiran pembaca sekalian dengan title entry ni. Memori 3 bulan sebagai peserta Program Latihan Khidmat Negara(PLKN) sedikit sebanyak mengajar aku erti kehidupan yang bermakna.

Aku mendapat tawaran untuk sertai program ini sebelum bermulanya peperiksaan akhir Sijil Pelajaran Malaysia(SPM) di Sek Men Agama Persekutuan,Kajang. Ketika itu,aku masih ingat aku sedang mengulangkaji pelajaran bersama rakan-rakan di bilik study. Apabila mesej sampai dengan tawaran untuk sertai kem ini, fikiran aku mula kacau dan risau bagaimana aku mahu hidup di kem PLKN nanti. Biasalah, isu plkn ini mula tersebar dengan pelbagai persepsi negative contohnya kem ini tempat geng-geng gangster, pelatih plkn ni garang, ‘kau tak cukup tidur’ dan bla bla bla…

Namun,aku putuskan untuk tidak terlalu fikir tentang itu kerana fokus utama aku ketika itu ialah persiapan untuk SPM.

Beberapa hari sebelum ke kem PLKN...

Selesainya spm,persiapan aku lebih terarah untuk ke kem plkn. Aku mendapat tawaran di kem Merang Suria di Setiu,Terengganu. Dalam fikiran aku,aku terbayang dengan apa yang bakal berlaku sepanjang 3 bulan di kem tersebut. Kes buli, tak cukup tidur, tempat ‘keras’ semua ini kuat terngiang-ngiang beberapa hari sebelum bertolak ke sana.

Aku tidak hiraukan semua itu, aku sudah bersedia dari sudut mental dan fizikal. Aku tahu, kekuatan mental,fizikal dan spiritual akan membantu diri seseorang itu untuk menghadapi apa jua kemungkinan samada baik atau buruk. Sejak itu,aku mula bersiap dari aspek semua itu. Solat malam aku tidak tinggal, bacaan al-Quran aku tidak putus. Tidak lupa juga dengan kecergasan tubuh badan aku,setiap pagi aku akan bersenam bagi memastikan tubuh fizikal aku tidaklah senang dibuli orang. Haha..

Aku punyai impian untuk dicapai sepanjang kem plkn ini. Antaranya aku mahu kenalpasti apa kekurangan dan kelebihan diri aku ini supaya aku dapat perbaiki segala kekurangan dan dapat menyumbang pada ummah atas apa kelebihan yang aku miliki.

MSHC..

Sebaik tiba di Merang Suria Holiday Camp (MSHC),hati aku sedikit gerun melihatkan gaya-gaya yang pelbagai daripada peserta2 lain. Ada yang rambut pacak, berseluar jeans, berbadan tegap, muka gangster dan lain-lain. Gaya penampilan rambut sudah cukup buatkan aku gerun dan lemah jantung. Namun,hari pertama plkn ini kami dikehendaki untuk memotong rambut sehingga nipis(nampk kulit). Ini antara syarat kepada peserta di semua kem plkn. Aku sangat setuju kerana sebaik sahaja masing-masing berambut pendek, tiada lagi menampakkan gaya gangster,muka rock,kaki buli dan sebagainya. Nampak baik je semua. Haha..

Memasuki 2,3 minggu pertama,aku masih ‘kekok’ atau janggal dengan suasana di kem. Aku ditempatkan dalam kumpulan Alpha(merah). Untuk pengetahuan pembaca,kem aku dibahagikan kepada 4 kumpulan besar iaitu Alpha(merah),Bravo(biru),Charlie(kuning) dan Delta (Hijau). Kebetulan dorm aku pula paling hadapan dengan pusat kem atau pejabat latihan pentadbiran. Suasana kem ini sangat nyaman,ini kerana kawasan ini berkedudukan hampir dengan pantai. Udara di waktu malam sangat sejuk,nyaman dan menyenangkan. Petang-petang jika aku berkelapangan,aku akan rajin kaki ambil angin di tepi pantai. Betapa hebatnya ciptaan Tuhan.


Sukan

Di kem ini,aku berpeluang mencuba pelbagai aktiviti sukan dan lasak. Antaranya seperti latihan menembak,flying fox,berkhemah,berkayak,jungle trekking, futsal,kawat kaki dan lain-lain. Banyak aktiviti baru yang aku tidak pernah buat selama ini terdapat di plkn ini. Aku sangat beruntung dapat merasainya secara percuma. Alhamdulillah,kesemua aktiviti-aktiviti ini aku dapat lakukan dengan sebaik mungkin.

Sukan kayak walau ini kali pertama,namun tak sangka mendapat tempat kedua berduo. Aktiviti menembak juga tidak kurang hebatnya. Tidak disangka juga kawat kaki kumpulan aku dinobatkan johan dalam pertandingan akhir. Sukan kegemaran aku iaitu futsal tidak ketinggalan. Aku berjaya dipilih untuk mewakili kem ini ke kejohanan futsal antara kem-kem plkn seluruh pantai timur. Pasukan aku mendapat tempat ke-empat keseluruhan. Pencapaian yang sangat membanggakan. Namun ia kurang baik buat aku kerana dengan aktiviti futsal ini lah,aku mengalami kecederaan serius di pergelangan kaki kanan akibat terseliuh ketika sesi latihan.

Apa-apapun,aku bersyukur dengan penampilan dan penglibatan aku dalam aktiviti fizikal ini. Air mata aku kekadang menitis saat aku menghitung nikmat yang Allah bagi kepadaku melalui kelebihan fizikal tubuh badan ini. Sejauh mana aku manfaatkan dengan sebaiknya nikmat pinjaman Allah ini. Di sinilah,ia mengajarkan aku lagi tentang nikmat bersyukur dengan kurniaan ini. Alhamdulillah,terima kasih Tuhan.

Cerita tentang surau..
Aku sebenarnya juga tidak lupa dengan seorang guru pelatih yang sangat tegas namun cukup taat dengan agama. Nama beliau ialah Anuar. Kami panggil Cikgu Nuar. Orangnya tegas,badan tegap,tiada kompromi bab agama. Semua orang hormat beliau walau beliau sebegitu. Hebat seseorang itu, jika rapat dengan Allah.

Beliau antara pelatih yang sentiasa memantau pergerakan kami termasuk hal disiplin waktu sepanjang kem berlangsung. Ini termasuk juga waktu solat serta tidur bangun kami. Pernah suatu ketika rakan-rakan aku disimbah dengan air kolah kerana masih liat untuk bangun pagi,sedangkan ketika itu 15-20 minit belum masuk waktu subuh. Bila mengenangkan balik,cara sebegini juga bagi kesan kepada kami untuk lebih kuat bangun solat subuh. Kami diajar dengan kekerasan pada awalnya,namun ia menimbulkan kesan baik kami di hari berikutnya. Satu part yang kelakar ialah apabila seorang kenalan aku yang berbangsa Cina turut disimbah air oleh cikgu Nuar,ini kerana rupa wajahnya memang sebijik seperti orang Melayu. Haha.. kenangan yang tak dapat dilupakan.


Kami diajar untuk hadir ke surau 5 minit sebelum azan waktu solat. Ulang,5 minit sebelum azan solat,bukannya sebelum solat. Allah,sungguh tegas dalam hal agama ini. Cikgu Nuar antara pelatih yang sangat tekankan disiplin waktu. Jika tidak,pelbagai denda yang bakal diterima. Antaranya ialah bersih kawasan kem, basuh tandas,basuh kolah dan lain-lain. Ini satu didikan yang membina untuk kami di akhirnya.


Aku juga dilantik sebagai Ketua Unit Surau. Hal ehwal surau dan kerohanian kem semuanya dipikul oleh aku dan juga rakan-rakan sejawat. Kami ditetapkan untuk menyampaikan tazkirah ringkas di surau setiap kali selepas solat fardhu. Pernah suatu ketika, kami terlupa untuk menyampaikan tazkirah asar disebabkan terlalu penat balik daripada aktiviti lasak. Namun,apabila perkara ini diketahui oleh Cikgu Nuar,kami terus dipanggil di depan semua pelatih lelaki ketika ‘roll-call’. Tanpa alasan munasabah,kami didenda dengan melakukan ‘pusingan tayar kereta kebal’. Ini kali pertama aku didenda seperti ini. Akibatnya,aku mula cepat pening dan muntah-muntah. Maklumlah,tak biasa buat benda macam ni. Haha.

Sebenarnya banyak lagi episode suka dan duka yang mahu aku kongsikan kepada pembaca semua,namun mungkin terlalu panjang dan bosan untuk kalian ikuti plot cerita ini. Cuma pointnya yang aku cuba sampaikan ialah sepanjang kem ini lah,aku dapat merasai pelbagai perkara baru yang aku perlu aplikasikan di kehidupan seterusnya. Antaranya:
  1.   Aku kini lebih merasa terhitung dengan kurniaan keluarga terutama pengorbanan mak ayah aku. Di plkn ni,terlalu banyak aktiviti yang menekankan kasih sayang kita kepada mak ayah. Aku tidak tahan mengingatinya kembali. Sebaik pulang ke pangkuan mak ayah,aku tidak semena-mena mengucapkan ucapan ‘terima kasih’ kepada mak ayah aku. Itu aksi spontan aku ketika berjumpa.
  2. Aku juga belajar untuk lebih berdikari dengan apa sahaja kelengkapan yang aku miliki sepanjang aktiviti.
  3.  Aku juga dapat merasai bertuahnya aku ini sebab masih dapat melakukan pelbagai aksi sedangkan masih terdapat insan yang tidak berupaya melakukannya. Ini mengajar aku bagaimana erti syukur kita aplikasikan.
  4. Aku turut merasakan aku ni bukan sahaja sebagai pelatih khidmat Negara,namun aku ini juga sebagai pendakwah untuk agama Islam. Aku masih ingat kawan rapat aku yang beragama Hindu yang aku panggil namanya Ricky. Dia setiap malam berzikir sebut kalimah Allah sebelum tidur di telingaku. Aku hanya berbalas dengan senyuman yang lebar. Moga suatu hari hatinya aku terbuka oleh Allah untuk menerima hidayah Allah. Kita juga adalah pendakwah sepanjang masa.

Dalam hidup ini apa yang penting adalah mencari mardhatillah, kerana atas itulah kita akan dimasukkan ke syurga. sentiasalah berada di jalan mencari mardhatillah itu. we all fall short sometime. terkadang kita terbabas dari landasan yang sepatutnya. but as long as we pray five times a day, keep holding on Quran and always follow Sunnah, we will be a shining star even in the darkest sky.

“Jika Allah memberi hidayah kepada seorang lantaran anda, itu lebih baik bagimu daripada setiap apa yang disinari matahari.” [Riwayat at-Tabrani]

share and spread a good words. it’s dakwah. dakwah itu wajib untuk setiap orang. bukan hanya ustaz dan ustazah.

"jika seseorang itu menunggu sempurna baru hendak menyampaikan dakwah, nescaya tiadalah pendakwah dan sedikitlah orang yang memberi peringatan." [Hassan Ali r.a]

Aku ingin tamatkan episode memori aku di plkn ini dengan ucapan terima kasih tidak terhingga kepada seluruh penggiat dan pelatih PLKN di Merang Suria,Setiu Terengganu.

Dalam Rahmat Allah insyaAllah..




2 comments:

  1. Salam.

    Membaca perkongsian ni berjaya mengimbau kembali kenangan yang sama, masuk PLKN.
    :)

    Tak dinafikan awal-awal memang rasa takut sebab banyak benda negatif yang dengar, tapi bila 3 bulan kat sana, ada benda yang boleh dipelajari dan dapat.

    ReplyDelete
  2. wsalam. ye,btul tu. mula2 mmg rsa lain,tpi di akhir dpt 1 yg indah. =)

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails