Pages

Lagu

Saturday, August 28, 2010

Tindakan salah:Mengutamakan Sunnah dan melalaikan Wajib.

Assalamu’alaikum...

di sini saya bawakan satu artikel tentang perkara2 atau ibadah2 yg menjadi keutamaan segenap Muslim yang perlu dilakukan. Seringkali kekhilafan dalam amal ibadah ini menjadi tunjang kejatuhan atau kemerosotan diri sendiri dan umat Muslimin amnya. Saya harap,artikel ini sedikit sebanyak memberi iput yg mendalam pada diri kita sebagai manusia yang mengucap dua kalimah syahadah.

Antara tindakan dan sikap salah yg banyak dilakukan kaum Muslimin adalah utamakn perkara2 Sunnah,samada dlm masalah solat, puasa dan haji ke atas perkara wajib dan fardhu.Contohnya,ada dlm kalangan mereka yang solat malam(tahajjud),kemudian pergi bekerja di pagi hari dgn tenaga dan semangat yg kurang kerana keletihan,sehingga tak dapat melakukan tugas2 di tempat kerjanya dgn sempurna. Apabila org2 yg bersikap seperti ini memahami dan menyedari bahawa melakukan tuntutan agama,seperti sabda  Nabi SAW:

"sesungguhnya Allah Ta'ala telah mewajibkan kesempurnaan dalam segala sesuatu."

Dan sesiapa yg melengah2kan dan tidak melakukan tugas2nya dengan sempurna adalah khianat serta termasuk ke dlm kategori memakan harta org lain dgn cara batal,iaitu gaji dan upah yg diterimanya setiap bulan dan jikalau ditinggalkannya solat malam tersebut,kerana ianya hanyalah perkara Sunnah,nescaya Allah dan RasulNYA tidak akan mewajibkan(solat tersebut) ke atas dirinya.


Juga,orang yg berpuasa sunnah Isnin dan Khamis,kemudian puasa tersebut menyebabkan dirinya kepayahan dan keletihan,khususnya pd musim panas,kemudian dia pergi ke tempat kerjanya dalam keadaan tiada bermaya dan lemah,sehingga boleh sebabkan terabaikan tanggunggjawabnya utk memelihara kepentingan org ramai. Puasa tersebut adalah sunnah,sedangkan memelihara kepentingan orang ramai adlah prkara wajib. Rasullullah telah melarang seorang isteri berpuasa sunnah,walhal suaminya berada di rumah,melainkan atas izinnya.Mengapa?Kerana hak suami ke atas dirinya adalah lebih penting dan utama drpd puasa sunnah.


Sebenarnya,banyak lagi ibadah2 yg kita lakukan kadang kala kita seperti mengabaikan yg fardu atau wajib kerana lebih mengutamakn amalan sunnah. Seandainya kita memahami Fiqh Awlawiyat dan menyedari tuntutan agamanya,nescaya mereka akan lebih mengutamakan usaha2 bagi menyelamtkan saudara2nya daripada kelaparan,kebuluran,pembunuhan dan pengusiran daripada menunaikan haji dan umrah sunnah. Apabila kita faham,pasti kita akan merasakan byk kepuasan hati krn dapat menolong dan menyelamatkan saudara2 Islam drpd kesusahan dan penyeksaaan kerana ini lebih besar dan mendalam drpd melakukan ibadah sunnah tadi. Hal ini kerana mungkin timbul perasaan riyak dan menunujuk2 tanpa disedari melalui ibadah sunnah.



PANDANGAN BERNAS IMAM al-RAGHIB al-ASFAHANI

"ketahuilah,bahawa ibadah itu lebih luas pengertiannya daripada sekadar amalan sunnah.Setiap amalan sunnah adalah ibadah,namun bukan setiap ibadah adalah sunnah.Perbezaan antara keduanya ialah:dalam ibadah ada perkara2 fardhu yg sudah jelas batas2nya,dan sesiapa yg meninggalkannya,bermakna telah melampau dan melakukan kezaliman(ke atas dirinya),sedangkan perkara2 sunnah tidaklah demikian" 


"seseorang Muslim tidak akan dpt sempurnakan amalan2 sunnah,melainkan apabila ia telah-terlebih dahulu menempurnakan amalan2 fardhu kerana memelihara dan menumpukan kepada ibadah2 fardhu adalah prkara paling utama,sedangkan ibadah2 sunnah termasuk perkara2 tambahan.Ibadah sunnah tidak akan diterima,apabila ibadah fardhu disia-siakan.Sesiapa yang meremahkan perkara asas,maka tidak akan sampai kepada tujuan"


"Sesiapa yg sibuk melakukan amalan2 fardhu sehingga luput drpadanya amalan2 sunnah,maka orang tersebut berada dalam keuzuran(boleh dimaafkan),namun sesiapa yang sibuk dengan amalan sunnah,sehingga melupakan amalan fardhu,maka orang tersebut telah terpedaya(hawa nafsu).Allah Ta'ala telah mengsyaria'tkan utk berbuat adil(melakukan amalan fardhu) sebelum berbuat ihsan(melakukan amalan sunnah)"

Firman,surah Al-NAHL,90:

"sesungguhnya Allah menyuruh kamu berlaku adil dan berbuat kebajikan...."


Para ulamak telah bersatu berpendapat bahawa amalan2 sunnah tidak akan diterima Allah sehingga amalan2 wajib dan fardhu dilaksanakan terlebih dahulu.Wallahu'alam.
Sekian daripada saya. “Kalamku Zikir,Diamku Fikir”..


No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails